2.2.09

Jika tak kerna kamu....


Suara subuh sayu membisikkan kata indah di kuping..aku terjaga dalam keheningan yang terlalu suci. Seperti tidak layak diri ini hadir..Terlalu hina diri ini untuk menjadi sebahagian molekul bernyawa disini... Namun, yang diperintah harus disegera..perlu dan harus bagiku sebagai hamba menyahutnya...

Jika tak kerna kamu..
Hilanglah rentak nadiku..
Hilanglah semangat untuk aku terus hidup..


Aku yang masih gagal menjadi yang terbaik, masih mengulangi dosa yang lama.. Selalu dan terlalu sering aku memberi sekadarnya, tak pernah pula aku berusaha untuk memberi sepenuhnya sempurna. Seperti mergas yang bernyanyi di awal pagi..setianya kumbang menyulam madu..sucinya embun di atas keladi..

Jika tak kerna kamu..
Tak ingin aku bangun..
Dan lena jika kau tiada..
Dalam sedar dan khayalku..


Inginku panjatkan kemaafan yang tak bertepi..walau sering jua ku sedar pasti bakal aku nodai.. Terasa kejamnya hamba ini, yang sering memberi hanya cebisan hujung waktu..malah sisa yang berbaki.. dalam memuji kebesaran itu...
Walhal, Kau tak pernah jemu memanggil... Tak pernah meninggalkan sebarang sisa buat seluruh hambaNya yang sering engkar.. Sering memekakkan telinga dan membutakan mata...

Seperti aku ini...

Sayang...
Siapalah aku tanpa belaian kasihmu..
Sayang..
Temankan daku tika suka tika sendu..

Jika tak kerba kamu..
Esokkanlah kutunggu..
Semalam dah ku lupa..
Jika tak kerna kamu...


Menguak sepi jendela, terpana dengan keindahan yang dikurnia.. Aku menjamu mata yang sering butakan kenikmatan.. Juga menyantap halwa telinga yang sering tuli mendengar Ayat-ayat cinta darinya.. Mentari di ufuk yang setia kian memancarkan wajah ketuaanya..tapi masih ceria dan ikhlas menjalankan suruhan yang Esa...

Tidak seperti aku yang hanya memberikan sisa...

Jika tak kerna kamu..
Manalah aku mampu..
Menanggung beban hidup..
Jika tak kerna Kamu..


Mana mungkin aku disini tanpanya, pasti telah lama aku rebah dipangkuan sebuah rencana pahit getir sebuah kehidupan.. Pasti aku tersungkur dek lemahnya sebuah hati dan minda dalam membuat pertimbangan.. Namun, itu lansung tidak bermakna aku begitu hebat dikala nafas masih ku mohon dihela atas kekuasaaNya.. Darah masih mengalir dengan keizinanNya..

Aku perlu melangkah menyusur denai kehidupan bermula dari pagi yang suci, doaku dihati.. Agar dijauhkan segala titik hitam yang mencelakan...

Biar akan selamaya putih...

:cinonet_39:

4 comments:

Ridhuan said...

very nice.. insaf :)
you're a very good writer and now u write a very good post.. lepas ni tulis lagi k..

yOuJiE.. said...

Haha...jgn puji too much..
i'm learning day by day....

Ridhuan said...

just being honest

yOuJiE.. said...

So then~ Thankss!!!!
^_^